Kebutuhan Tersier

Ilustrasi
Unsplash @miteneva

Hampir sebulan yang lalu saya bertindak bodoh dengan menawarkan bantuan untuk mencukupi kebutuhan tersier seorang teman.

Mengapa bodoh, bukannya membantu itu hal mulia?

Iya, tapi tidak dalam hal untuk bermewah-mewah di atas kebutuhannya yang lain—yang sebenarnya lebih penting.

Saya menyesal telah membuatnya merasa benar mengatur prioritas yang salah.

Lagi pula, kebutuhan tersier seharusnya tidak perlu bantuan.

Entah apa yang saya pikirkan saat itu sehingga baru menyadarinya beberapa jam kemudian.